Ikatan Dokter Anak Indonesia: Bayi dan Anak-anak Masuk Kelompok Rentan Terpapar Monkeypox

Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr Piprim Yanuarso, mengungkapkan, kelompok anak anak terutama bayi, termasuk dalam kelompok rentan terinfeksi Monkeypox atau cacar monyet. Meski demikian, laporan penularannya masih sangat jarang terjadi. "Anak terutama bayi bisa terkena lebih rentan oleh monkeypox ini. Namun demikian, laporan penularan dari orang ke orang cukup jarang. Ada satu laporan, penularan di rumah tangga itu sekitar 9 persen," ujar dokter Piprim dalam webinar PB IDI, Selasa (2/8/2022).

Secara data global Pimprim mengatakan, belum ada laporan secara pasti yang menyebutkan cara penularan Monkeypox ke anak anak dan bayi. Namun ada kemungkinan Monkeypox ditularkan melalui plasenta ibu hamil kepada janinnya serta adanya kontak erat. "Jadi ini memang masih belum banyak informasi tentang monkeypox," imbuhnya.

Untuk itu yang terpenting adalah pencegahan dengan melakukan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS). Kebiasaan mencuci tangan, memakai masker dengan baik, juga menghindari kerumunan, bisa dilakukan sebagai pencegahan monkeypox maupun penyakit lain. Piprim melanjutkan, Monkeypox juga tidak termasuk dalam penyakit yang mudah menular seperti campak atau Covid 19. Monkeypox dapat tertular bila ada kontak erat secara langsung.

Oleh karenanya, literasi kepada masyarakat terkait pencegahan Monkeypox sangatlah penting. Karena, Monkeypox dapat menginfeksi semua orang bukan hanya kelompok tertentu. Dalam hal ini, peran orangtua serta guru penting dalam melindungi anak, dengan menciptakan lingkungan yang aman dan selalu mengedepabkan perilaku PHBS. "Biarkan anak anak itu bisa keluar rumah, bisa bersosialisasi, namun protokol kesehatan tetap dilakukan. Karena penularannya (monkeypox) harus ada kontak yang sangat erat, jadi sebetulnya PHBS sudah cukup. Asalkan anak anak jika diajarkan dengan baik oleh orang tua juga dicontohkan oleh guru," tuturnya.

Menyoal vaksin, Piprim menekankan, belum ada vaksin yang spesifik untuk mencegahnya. "Sehingga kita harus hati hati, kita lindungi anggota keluarga khususnya yang rentan itu golongan bayi, anak anak dengan imunokompromis juga mungkin lansia," tegasnya. Sampai saat ini, belum terdapat kasus konfirmasi infeksi Monkeypox di Indonesia. Namun, pemerintah, tenaga kesehatan dan masyarakat harus tetap waspada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *